Sabtu, Juni 06, 2009

Tentang saya dan jilbab bag. 1

Sebelumnya saya mohon maaaaaaf buanget-nget jika isi postingan ini terkesan menggurui, sok alim, sok paling bener sendiri or apalah. Naudzubillah mindzalik.... Sungguh saya menyadari bahwa kesempurnaan itu hanya milik Allah Swt.... I'm not even close :)
Saya hanya ingin sharing, curhat, berbagi dengan para muslimah jilbabers lainnya. Kalo anda tidak berjilbab tapi ingin meneruskan membaca, ya monggo.

Ngomong-ngomong soal JILBAB. Proses menuju berjilbab itu sendiri memakan waktu 4 tahun [jelang lulus SMA]. Sampai akhirnya berhasil berjilbab di 2004, dan meluruskan niat di tahun ke-4 sudah berjilbab ini [2009].

It's been 5 years then. 5 tahun, perjalanan yang panjang menuju aurat yang lebih dan semakin-semakin tertutup. Berjilbab yang syar'i, yang sampai sekarang masih belum juga bisa saya lakoni [baca : belum bisa = kurang niat!! Gak usah cari-cari alasan lah kau Ndutyke! hehehe].

Tak mudah emang.. coz orang mengharap banyak dari saya [yang telah berjilbab]. Minimal orang berharap saya bisa berubah [kelakuan], BEDA dari sebelum mulai berjilbab dulu.

Mulai dari cara bicara, kalo dulu biasa urak'an dan blak-blakan ya setelah berjilbab orang memiliki ekspektasi supaya saya bisa lebih menjaga lidah.

Kalo saya yang berjilbab ini masih saja belum bisa menjaga LISAN, masih hobi berlumur dosa dengan ghibah, celometan, cekakak'an dll.... JANGAN HERAN kalo diluar sana banyak muslimah yang ga tau aslinya niat beneran [tapi masih menunda] atau nyari alesan doank dan berkata :
lebih baik saya menjilbab'i hati ini dulu. [duh.. Klise banget, maaf, tapi menurut saya itu alesan yang dicari-cari] Daripada setelah berjilbab nanti kelakuan masih sama aja.... kualitas dan isi omongan masih ga jauh-jauh dari infotainment. Mending memperbaiki akhlak dulu....


Selanjutnya yang harus saya perbaiki dari diri ini :
Dan juga merubah cara berpenampilan. Berjilbab itu berarti memang kita NIAT dan ikhlassss... untuk memakai pakaian yang BEDA dari dengan yg dipakai orang non-berjilbab. dan BEDA itu bukan berarti cukup dengan pake celana panjang [tapi ketat/ skinny pants- jeans], atau pakai daleman sebagai alas dari blus berlengan pendek kita [dalemannya ketat juga, duh]. Atau pake kemeja lengan panjang yg ga ketat, tapi pendek [pantat dan pinggul kalo kita jalan, bergoyang kemana-mana mengundang syahwat lelaki]. *berasa menampar diri sendiri nih pas nulis ini*

....dan terutama, suamiku mengajarkan, bahkan sekarang saat sudah menikah : [apalagi kalo pas belum SAH!] jangan mengumbar kemesraan laki-perempuan dimuka umum. Gandengan, ciuman, dll. Meskipun sudah menikah. Apalagi yang belum! Meski berpose di foto cuman dempet kepala atau dempet pipi. Pelukan, rangkulan, dsb.

Semua itu ya sebaiknya JANGAN dilakukan lagi setelah berjilbab [sebelum berjilbab juga jangan, se-be-nar-nyaaa... Mohon maaaaaaaf kalo ada yg tersingguuuung...]

Eh kalo difoto rangkulan ama Suami apa ga boleh juga ya? Let me know please. Walo ga penting juga coz Suamiku juga ga bakalan mau. Malu katanya....
BERSAMBUNG... jadi kalo mau komen yang pedes-pedes, silahkan sisakan sebagian buat besok, hehehe... cabe-nya jangan diabisin dulu yee...

1 komentar:

Adiar Ersti Mardisiwi mengatakan...

oo, jadi miss baru pake jilbab pas 4 tahun stelah SMA to, tak pikir dari kecil..
setuju sama tulisannya ms tyka!

tulisan2nya ms tyka bagus2 lho. memotivasi gitu deh. haha.

saya sbnernya juga mau sharing diblog ttg pengalaman saya pake jilbab. [wong baru pake pada tanggal 10 oktober 2008. baru lhoo :D NEW COMER.] itu butuh perjuangan berat untuk memakainya. sbenernya kedua ortu ga ndukung aku buat pake lho miss. hahaa.

tapi lagi males nulis artikel nih. maklum, lagi UAS. haha..